BAB 2 Budaya Demokrasi Menuju Masyarakat Madani (KB. 5)



Kegiatan Belajar 5 (1 x pertemuan)
 BAB 2  BUDAYA DEMOKRASI
Standar Kompetensi
2. Menganalisis budaya demokrasi menuju masyarakat madani
Kompetensi Dasar
2.1.Mendeskripsikan pengertian dan prinsip-prinsip demokrasi

A. TUTUAN KEGIATAN PEMBELAJARAN
1.     Mendeskripsikan pengertian demokrasi.
2.     Mendeskripsikan macam-macam demokrasi.
3.     Mendeskripsikan prinsip-prinsip demokrasi.
4.     Mendeskripsikan pengertian budaya demokrasi.
5.     Menn deskripsikan prinsip-prinsip budaya demokrasi.

B. MATERI POKOK
    1. Pengertian demokrasi
    2. Macam-macam demokrasi
    3. Prinsip-prinsip demokrasi
    4. Pengertian budaya demokrasi
    5. Prinsip-prinsip budaya demokrasi

C. URAIAN MATERI POKOK
    1. Pengertian demokrasi
           Demokrasi berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata demos artinya rakyat dan cratos/kratein artinya pemerintahan/berkuasa.  Pemerintahan demokrasi yang kokoh adalah pemerintahan yang sesuai dengan pandangan hidup, kepribadian, dan falsafah bangsanya.  Pada masa Yunani Kuno sudah berkembang demokrasi langsung, artinya seluruh rakyat terlibat secara langsung dalam masalah kenegaraan. Hal ini terjadi karena wilayah negara sempit dan penduduknya sedikit.  Pada masa modern, demokrasi langsung tidak dapat dijalankan karena wilayah negara cukup luas, jumlah penduduk banyak, rakyat melalui suatu lembaga perwakilan (badan-badan perwakilan rakyat) dapat menyalurkan aspirasinya dalam kenegaraan atau sering disebut demokrasi perwakilan.
            Pengertian demokrasi menurut Abraham Lincoln, adalah pemerintahan dari rakyat boleh rakyat dan untuk rakyat.  Kemudian pengertian tersebut diterjemahkan oleh Prof. Affan Gaffar sebagai berikut :
a.  Pemerintahan dari rakyat (government of the people), artinya bahwa pemerintahan itu sah dan diakui dimata rakyat (legitimate government).  Pemerintahan yang sah dan diakui berarti pemerintahan yang berkuasa mendapat pengakuan dan dukungan dari rakyat.
b.  Pemerintahan oleh rakyat (government by the people), artinya suatu pemerintahan menjalankan kekuasaan atas nama rakyat, bukan atas dorongan diri dan keinginan sendiri.  Oleh karena itu dalam menjalankan kekuasaannya pemerintah harus tunduk pada pengawasan rakyat atau control social.  Kontrol social dapat dilakukan oleh rakyat secara langsung melalui partisipasi politik secara konvensional atau yang biasa, seperti demontrasi secara damai, maupun kontrol sosial melalui wakil yang duduk di parlemen atau DPR.
c.   Pemerintah untuk rakyat (government for the people), artinya kekuasaan yang diberikan oleh rakyat kepada pemerintah untuk kepentingan rakyat, bukan untuk kepentingan pemerintah atau golongan.  Oleh sebab itu pemerintah harus mengakomodasi aspirasi rakyat baik secara langsung maupun aspirasi lewat media massa.
            Lebih lanjut Prof. Affan Gaffar memaknai demokrasi dalam dua bentuk yaitu secara normative (demokrasi normative) dan empiric (demokrasi empiric).  Demokrasi normative adalah demokrasi yang secara ideal hendak dilakukan oleh Negara, sedangkan demokrasi empiric adalah demokrasi yang diwujudkan dalam dunia politik praktis.

    2. Macam-macam demokrasi :
a.     Demokrasi kostitusional liberalis, yaitu kekuasaan pemerintahan terbatas dan tidak banyak campur tangan serta tidak bertindak sewenang-wenang terhadap warga negaranya.  Kekuasaan dibatasi oleh konstitusi.  Penganut demokrasi ini adalah adalah Negara-negara Eropa Barat, Amerika Serikat, India, Pakistan, Filipina, Singapura.
b.     Demokrasi Rakyat (Proletar), adalah demokrasi yang berlandaskan ajaran komunisme dan Marxisme.  Demokrasi ini tidak mengakui hak asasi warganegaranya.  Demokrasi ini bertentangan dengan demokrasi konstitusional.  Demokrasi ini mencita-citakan kehidupan tanpa kelas sosial dan tanpa kepemilikan pribadi.  Negara adalah alat untuk mencapai komunisme yaitu untuk kepentingan kolektifisme. Demokrasi ini banyak dianut di Negara-negara Eropa Timur, Rusia, Kuba, Korea utara, Vietnam.
c.      Demokrasi Pancasila, adalah khas Indonesia yang bersumber pada Pancasila.  Dasar pandangan bahwa manusia sejak lahir merupakan makhluk individu sekaligus makhluk sosial.  Pelaksanaan hak rakyat seimbang atau hak individu dikembangkan seirama dengan hak-hak sosial.  Kebebasan yang bertanggung jawab.  Asas dalam pengambilan keputusan adalah sejauh mungkin diusahakan dengan jalan musyawarah untuk mencapai mufakat.  Negara ber Ketuhanan Yang Maha Esa artinya bangsa Indonesia adalah bangsa yang beragama serta percaya dan taqwa kepada Tuhan YME, bebas memeluk agama atau kepercayaan serta beribadah menurut agama dan keyakinan masing-masing.

3.  Prinsip-Prinsip Demokrasi Secara Universal
1.     Adanya jaminan hak asasi manusia dalam konstitusi Negara.
2.     Adanya persamaan kedudukan di depan hukum, artinya setiap warganegara sama statusnya dihadapan hukum tanpa pandang bulu atau status sosial maupun jabatannya, orang kaya atau miskin.  Yang bersalah dihukum dan sebaliknya.
3.     Adanya kebebasan mengeluarkan pendapat.
4.     Adannya pengakuan hak politik rakyat, seperti kebebasan berserikat, berorganisasi dan beroposisi, mendirikan partai politik, hak memilih dan dipilih.
5.     Adanya pengawasan (control) rakyat terhadap pemerintah, secara langsung atau melalui dewan perwakilan yang ada.
6.     Adanya pemilihan umum yang bebas, jujur dan adil.
4.  Prinsip-prinsip budaya demokrasi
·        Kebebasan :
Adalah keleluasaan untuk membuat pilihan terhadap beragam pilihan yang bermamfaat bagi orang lain tanpa tekanan dari orang atau pihak lain.  Kebebasan bukanlah keleluasaan untuk melakukan segala hal tanpa batas namun kebebasan harus digunakan untuk hal yang berguna bagi masyarakat, tidak melanggar aturan masyarakat. 
·        Persamaan :
Bahwa manusia yaitu berbeda-beda, namun sesungguhnya manusia itu sama derajatnya di hadapan Tuhan YME, sama harganya di dalam masyarakat, sama kedudukannya di depan hukum, politik, punya kesempatan untuk menduduki jabatan pemerintahan. 
·        Solidaritas :
Solidaritas atau kesetiakawanan adalah kesediaan untuk memperhatikan kepentingan dan bekerjasama dengan orang lain. 
·        Toleransi :
Tolerasni adalah sikap atau sifat toleran.  Bersikap toleran artinya bersikap menenggang (menghargai, membiarkan, membolehkan) pendirian (pendapat, pandangan, kepercayaan, kebiasaan, kelakuan) yang bertentangan atau berbeda dengan pendirian sendiri. 
·        Kejujuran :
Adalah keterbukaan untuk menyatakan kebenaran, digunakan agar hubungan antar pihak berjalan dengan baik tidak konplik. 
·        Penalaran :
Adalah penjelasan mengapa seseorang memiliki pandangan tertentu, membela tindakan tertentu, atau menuntut sesuatu dari orang lain.
·        Keadaban :
Adalah ketinggian tingkat kecerdasan lahir-batin  atau kebaikan budi pekerti.  Perilaku yang beradab adalah perilaku yang mencerminkan penghormatan terhadap pihak lain dan mempeetimbangkan kehadiran pihak lain, sopan santun dalam tingkah laku maupun  bicara.
D. GLOSARIUM
·        Demokrasi normative           : demokrasi yang ideal yang ingin dicapai
·        Demokrasi empiric      : demokrasi yang terjadi didunia politik praktis
·        Liberal                                   : kebebasan individu
·        Liberalis                                : penganut liberalism
·        Liberalisme                  : paham yang menekankan kebebasan          individu
·        Marxisme                              : aliran  poltik komunisme oleh Karl Marx
·        Komunis                               : penganut komunisme
·        Komunisme                           : system plitik ekonomi dimanan alat                                                                  produksi adalah milik Negara/umum.
·        Proletar/demokrasi proletar  : rakyat awan/ demokrasi rakyat
·        Totaliter                                : serba untuk negara
·        Totalitarian/totalitarianisme : Negara yang paling tinggi martabatnya
·        Permisif                                 : sifat terbuka/membolehkan sesuatu

E. RANGKUMAN
1.     Demokrasi berasal dari Yunani yaitu demos artinya rakyat dan kratos atau kratein  artinya pemerintahan atau berkuasa.  Pada masa Yunani kuno berkembang demokrasi langsung dimana rakyat terlibat langsung dalam masalah kenegaraan. 
2.     Menurut Abraham Lincoln, demokrasi adalah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.
3.     Menurut Prof. Affan Gaffar demokrasi ada dua bentuk yaitu normatif dan empirik.  Demokrasi normative adalah demokrasi ideal yang hendak dilakukan oleh Negara sedangkan demokrasi empirik adalah demokrasi yang diwujudkan dalam dunia praktis.
4.     Dari segi idiologi demokrasi ada tiga macam yaitu demokrasi konstitusional liberalis, demokrasi rakyat (proletar) atau komunisme (marxisme), dan demokrasi Pancasila.
5.     Dari segi titik perhatiannya, demokrasi ada tiga yaitu demokrasi formal (liberalis), material (komunis), gabungan (Negara-negara non blok).
6.     Prinsip-prinsip demokrasi secara universal adalah adanya jamknan HAM, persamaan hukum, kebebabsan berpendapat, beroposisi, kontrol rakyat terhadap pemerintah, pemilu yang jujur dan adil, kedaulatan rakyat yang ulat dan utuh, dan pemerintah menerima saran terhadap kinerkja pemerintah.
7.     Budaya demokrasi adalah pola-pola sikap dan orientasi politik yang bersumber dari nilai-nilai dasar demokrasi yang berintikan kerjasama, keanekaragaman, kesamaderajatan dan kompromi.
8.     Prinsip-prinsip budaya demokrasi adalah kebebasan, persamaan, solidaritas, toleransi, kejujuran, penalaran, dan keadaban.

UJI KOMPETENSI

1. Demokrasi adalah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat, dikemukakan oleh ……………
    a. Affan Gaffar b. Abraham Lincoln  c. Musolini   d. Karl Marx  e. Austin Rany
2. Demokrasi  yang secara ideal hendak dicapai oleh Negara, disebut demokrasi ….
    a. Proletar         b. Formal       c. Normatif          d. Empirik                   e. Materiil
3. Suatu ajaran demokrasi dimana tidak adanya pengakuan terhadap hak asasi warganegaranya serta mencita-citakan  kehidupan tanpa kelas social.  Demokrasi semacam ini di sebut …………..
    a. Konstitusional Liberalisme                                      d. Gabungan Negara Non Blok
    b. Demokrasi Rakyat (Proletar)                         e. Konstitusional komunisme
    c. Demokrasi Formal Di Negara Liberalis
4. Ajaran demokrasi yang menjunjung tinggi persamaan di bidang politik tanpa upaya untuk mengurangi kesenjangan ekonomi, disebut demokrasi ……………
    a. Formal b. Material     c. Gabungan Non Blok         d. Terpimpin  e. Komunisme
5. Prinsip Pemerintahan Demokrasi secara umum meliputi ………..
    a. Kebebasan mengeluarkan pendapat dan kedaulatan di tangan rakyat
    b. Persamaan dan solidaritas terhadap sesama
    c. Toleransi dan kejujuran antar sesame manusia
    d. Penalaran dan keadaban dalam bertingkah laku
    e. Kebebasan dan persamaaan sesame manusia

6. Prinsip budaya demokrasi yang menyatakan bahwa adanya keleluasaan  dalam memilih sesuatu yang bermamfaat oleh seseorang untuk orang lain tanpa tekanan dari pihak lain.  Disebut ………….
    a. Solidaritas                        c. Keadaban                             e. Kebebasan
    b. Kejujuran                         d. Toleransi












62 komentar :

Poskan Komentar

Maaf!...Komentar harus sopan, mendidik/konstruktif, komentar yang berbau spam akan saya hapus!